Fraksi Gerindra DPRD Bangka Minta Penyertaan Modal ke Perumda Alam Ditunda

  • Whatsapp
Loggo Partai Gerindra

RAKYATPOS.COM, SUNGAILIAT– Fraksi Gerindra DPRD Bangka meminta kepada Pemkab Bangka untuk menunda penyertaan modal kepada Perusahaan Umum Daerah Agro Lestari Mandiri (Perumda Alam). Alasannya, karena saat rapat bapemperda tidak melampirkan dokumen studi akademik beserta rencana bisnis.

“Mengenai raperda tentang pernyertaan modal Perumda Alam, telah kami tegaskan untuk ditunda terlebih dulu karena saat rapat bapemperda tidak melampirkan dokumen studi akademik beserta rencana bisnis,” ungkap Ketua Fraksi Gerindra DPRD Bangka, M. Taufik, Selasa (18/2/2020).

Read More

Selain itu, Taufik mengatakan pada pemerintahan sebelumnya juga sudah berdiri dan berjalan BUMD PT Bangka Global Mandiri (PT BGM) yang diduga merugikan daerah dan dibubarkan sehingga pihaknya tidak ingin tergesa-gesa.

“Belajar dari pengalaman BUMD PT BGM, sangatlah bijak jika kami meminta untuk menunda pembahasan raperda pernyertaan modal ini mengingat sampai sekarang perda tentang pembubaran BUMD PT BGM belum diterbitkan, sehingga hal seperti ini diduga berpotensi merugikan keuangan negara apabila raperda ini terus dipaksakan untuk disahkan menjadi perda,” terang Taufik.

Pihaknya juga beranggapan, struktur kepengurusan Perumda Alam juga belum jelas karena hingga saat rapat bapemperda belum terpilihnya direksi. Taufik juga meminta agar pemda untuk tidak memaksakan Perumda Alam mengingat saat ini Pemkab Bangka sedang mengalami defisit anggaran lebih dari Rp 81 miliar.

“Berdasarkan pasal 3 perda nomor 12 tahun 2019 tentang perumda alam dengan modal dasar berupa uang dan barang sekitar 119 miliar lebih yang bersumber dari APBD tahun 2021 sampai 2025,” jelasnya.

Pihaknya juga menilai kehadiran Perumda Alam belum mendesak untuk dikembangkan dengan mempertimbangkan kondisi ekonomi lokal saat ini.

“Semestinya pemda fokus pada program-program yang bersentuhan langsung ke masyarakat karena saat ini masyarakat bangka diperkirakan lebih dari 65 persen hidup dari sektor pertanian,” tambah Taufik.

“Hadirnya Perumda Alam akan memfokuskan pada sektor pertanian, pariwisata dan energi. Kalau pemda berkomitmen membangun sektor pariwisata maupun pertanian tidak perlu mendirikan Perumda Alam karena akan membuat pemborosan anggaran keuangan daerah, semestinya apabila pemda ingin memfokuskan pada sektor pertanian maupun pariwisata, cukup mengalokasikan anggaran secara maksimal kepada dinas pariwisata maupun dinas pertanian, tanpa mendirikan Perumda Alam,” tutupnya.(mla)

Related posts