Tingkatkan Kerjasama Pemberantasan TPPU, BNN Terima Kunjungan PPATK

  • Whatsapp
Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan memenerima cinderamata.(foto: ist).,

RAKYATPOS.COM, JAKARTA – Badan Narkotika Nasional (BNN) menerima kunjungan dari Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK), Dr. Dian Ediana Rae, Rabu (2/9/2020).

Kehadiran Dian Ediana Rae disambut langsung oleh Kepala BNN, Heru Winarko, di Ruang Sutomo, Gedung BNN, Cawang, Jakarta Timur.

Read More

“Kunjungan ini merupakan upaya kami dalam meningkatkan kerjasama pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) yang berkaitan dengan kejahatan narkoba,” ujar Dian Ediana dalam rilis yang diterima rakyatpos.com, Rabu (2/9/2020).

Sebagai Kepala PPATK yang resmi dilantik pada bulan Mei 2020 lalu, Dian Ediana Rae menganggap kerjasama antara BNN dan PPATK perlu untuk terus ditingkatkan. Dian menilai tindak pidana pencucian uang yang paling menonjol adalah berkaitan dengan kasus kejahatan narkotika.

Selain itu, pihaknya merasa perlu untuk meningkatkan koordinasi dengan BNN guna memastikan TPPU kejahatan narkoba betul-betul bisa ditingkatkan.

“Uang didalam konteks kejahatan narkotika ini seperti aliran darah. Selama aliran darah itu masih ada, kejahatannya juga akan tetap ada. Bedanya BNN menangkap penjahat, PPATK menangkap uangnya penjahat. Karna kalau uangnya masih ada, kejahatannya akan tetap jalan terus,” jelas  Dian Ediana Rae.

Saat disinggung terkait kesiapan PPATK dalam menghadapi Pilkada serentak, Dian Ediana Rae menyatakan siap terutama memonitor adanya aliran dana hasil kejahatan narkoba yang digunakan untuk kepentingan Pemilu.

“Ada dua hal perlu diperhatikan untuk memastikan demokrasi kita berjalan bersih. Politik uang dan menghindarkan masuknya uang hasil kejahatan untuk kepentingan Pemilu, termasuk kejahatan narkoba,” tutup Dian.

Sementara itu, Kepala BNN, Heru Winarko menilai kejahatan narkoba merupakan awal dari munculnya berbagai jenis kejahatan.

“Kejahatan TPPU ditemukan berawal dari kejahatan Narkoba, begitu juga tindak pidana komputer, crypto market, hingga dark web juga berawal dari kejahatan narkoba,” ujar Heru.

Ia menilai, kerjasama yang sudah cukup intensif ini akan terus berkembang. Pihaknya merasa banyak masukan yang didapat dari PPATK yang akhirnya mampu membantu BNN mengungkap kasuk-kasus besar yang ditangannya.

“Hal ini juga sebagai bentuk support BNN agar peringkat PPATK dimata dunia semakin meningkat,” tukas Heru. (bis)

Related posts