Penduduk Miskin Perkotaan di Babel Naik

  • Whatsapp

PANGKALPINANG – Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel) mencatat pada Maret 2019 penduduk miskin di daerah itu secara umum mengalami penurunan jika dibandingkan pada bulan September 2018.

“Pada Maret 2019, persentase penduduk miskin (penduduk dengan pengeluaran per kapita per bulan di bawah garis kemiskinan-red) di Babel mencapai 4,62 persen, turun sebesar 0,15 poin persen dibandingkan dengan kondisi September 2018 yaitu 4,77 persen,” demikian data BPS Babel yang diterima Kamis (18/7/2019).

Rilis yang diterbitkan pada 15 Juli 2019 itu juga menyebutkan, persentase penduduk miskin di daerah perkotaan di Babel pada September 2018 sebesar 2,78 persen naik menjadi 2,85 persen pada Maret 2019. Sementara persentase penduduk miskin di daerah perdesaan pada September 2018 sebesar 7,16 persen mengalami penurunan menjadi 6,79 persen pada Maret 2019.

Selama periode September 2018–Maret 2019, jumlah penduduk miskin di daerah perkotaan naik sebanyak 1,09 ribu orang (dari 22,22 ribu orang pada September 2018 menjadi 23,31 ribu orang pada Maret 2019), sementara di daerah perdesaan turun sebanyak 2,64 ribu orang (dari 47,71 ribu orang pada September 2018 menjadi 45,07 ribu orang pada Maret 2019).

Sementara peranan komoditi makanan terhadap Garis Kemiskinan jauh lebih besar dibandingkan peranan komoditi bukan makanan (perumahan, sandang, pendidikan, dan kesehatan). Sumbangan Garis Kemiskinan Makanan terhadap Garis Kemiskinan pada Maret 2019 tercatat sebesar 72,70 persen.

Kondisi ini tidak jauh berbeda dengan kondisi September 2018 tercatat sebesar 72,59 persen. Jenis komoditi makanan yang berpengaruh besar terhadap nilai Garis Kemiskinan di perkotaan maupun di perdesaan, adalah beras, rokok kretek filter, daging ayam ras, kue basah, telur ayam ras, dan mie instan. Sedangkan, untuk komoditi bukan makanan yang besar pengaruhnya adalah biaya perumahan, bensin, listrik, dan pendidikan. (ron)

Related posts