Gubernur Erzaldi Launching Gerakan “Si Centing”

  • Whatsapp
Gubernur menyerahkan anggaran kegiatan pemberian makanan tambahan bagi peserta posyandu, sebesar Rp993.600.000.(foto: rafiq).

RAKYATPOS.COM, PANGKALPINANG – Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Erzaldi Rosman didampingi Ketua TP PKK Babel melaunching Gerakan Si Centing (Siap Cegah Stunting) sekaligus menyampaikan secara simbolis anggaran pemberian
makanan tambahan berbasis pangan lokal bagi peserta posyandu di GOR Sahabuddin Pangkalpinang.

Launching Gerakan “Si Centing” Selasa (28/7/2020) ini, ditandai dengan pemukulan beduk oleh Gubernur. Dalam sambutannya, Gubernur Erzaldi memberikan apresiasi yang tinggi kepada TP PKK Babel, beserta DPMD Babel dan dinas terkait seperti Dinkes Babel, DP3ACSKB Babel yang telah bahu-membahu bersinergi membuat terobosan program Si Centing.

Gubernur Erzaldi mengungkapkan, meskipun persentase angka stunting Babel masih di bawah angka rata-rata nasional, namun hal ini tak membuat Pemprov Babel berdiam diri saja.

Melalui program Si Centing ini, Pemprov Babel bekerja sama dengan TP PKK Babel, salah satunya dengan membuat program pemberian makanan sehat dan bergizi sekaligus mengajarkan kepada orang tua tentang potensi makanan bergizi di daerahnya.

Baca Lainnya

“Sebagai contoh, orang kota bangga makan makanan cepat saji yang populer saat ini, padahal makanan lokal seperti ikan teri yang ada di desa-desa jauh lebih bergizi. Saya pernah datang ke sebuah desa penghasil ikan teri di Bangka Barat, tetapi di desa tersebut masih tinggi angka stuntingnya,” ujar Gubernur Erzaldi.

Ditambahkannya, makanan bergizi itu tak harus mahal. Ibu-ibu kader PKK harus bisa mencari peluang untuk cari makanan bergizi yang berasal dari sumber makanan lokal.

“Kita juga harus memberikan pemahaman mengenai nilai gizi ikan yang ada di desa- desa. Jangan sampai, penduduk desa kita tidak sehat, padahal pangan bergizi banyak terdapat di desa tersebut,” tegasnya.

Berbicara stunting bukan hanya tentang makanan bergizi saja, tetapi, dikatakannya, faktor penyumbang angka stunting salah satunya adalah karena adanya pernikahan anak usia dini.

“Kita harus memberikan sosialisasi bagaimana mencegah hal ini. Perencanaan kehamilan yang baik dimulai dari pernikahan yang sah, sehingga kedua belah pihak siap menjadi orang tua dan memperhatikan asupan gizi dari masa sebelum kehamilan,” ungkap Gubernur.

Pada kesempatan itu, Gubernur Erzaldi juga menyerahkan secara simbolis anggaran kegiatan pemberian makanan tambahan bagi peserta posyandu, sebesar Rp 993.600.000 untuk 69 desa.

“Dana ini, nanti akan langsung disalurkan ke desa-desa, dan diminta kepada pemerintah kabupaten/kota untuk bisa ikut memantau penggunaan dana ini,” katanya.

Sementara itu, Kepala DPMD Babel, Yulizar Adnan mengungkapkan, penanganan stunting perlu secara menyeluruh atau lintas sektoral dengan melakukan intervensi gizi terpadu yang mencakup intervensi gizi spesifik dan intervensi gizi sensitif.

Harapannya, agar gerakan ini bisa mendapat dukungan dari pemerintah kabupaten dan kota serta masyarakat, sehingga Babel bisa terbebas dari stunting.

Acara ini turut dihadiri oleh Kepala Dinkes Babel Mulyono Susanto, Kepala DP3ACSKB Babel Susanti, Ketua TP PKK kabupaten/kota se-Babel, dan kader-kader PKK di wilayah Babel.(Lisia/Adv).

Related posts