by

Angka Kematian Ibu dan Bayi di Beltim Meningkat

-Belitong-100 views

Karena Hipertensi Selama Kehamilan
Ajak Seluruh Pihak untuk Bersinergi

MANGGAR – Kepala Dinas Kesehatan, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kabupaten Beltim, Yulhaidir mengatakan, angka kematian ibu dan anak di Beltim dalam dua tahun terakhir ini, mengalami peningkatan.

Untuk itu, diperlukan upaya penguatan pengendalian kematian ibu dan anak serta masalah status gizi pada kelompok rentan.

Pada tahun 2017 angka kematian ibu di berjumlah 1 orang menjadi 4 orang pada tahun 2018. Angka kematian neonatal tahun 2017 dari 17 orang menjadi 21 orang di tahun 2018. Angka kematian bayi dari 1 orang menjadi 7 orang tahun 2018. Angka kematian balita sebanyak 3 orang tahun 2017 dan 2018.

Kematian ibu disebabkan karena hipertensi selama kehamilan dan penyebab yang tidak diketahui. Kematian bayi disebabkan karena diare, peneumonia dan lain-lain. Kematian neonatal disebabkan karena berat bayi lahir rendah,asfiksea, kelainan bawaan dan lain-lain.

Disamping permasalahan itu, disebutkan Yulhaidir, saat Rapat Koordinasi (Rakor) Terpadu yang berlangsung di Ruang Pertemuan BP4D Beltim, Selasa (19/2/2019), ada juga permasalahan gizi masyarakat pada kelompok rentan, seperti gizi buruk pada bayi dan balita serta masalah gizi kronis pada ibu hamil.

Sementara itu, Asisten II Setda Pemkab Beltim, Khaidir Lutfi, mengajak seluruh pihak untuk bersinergi dalam mensukseskan program kesehatan dalam mengatasi masalah kesehatan di Beltim.

“Kita semua harus bekerja sama dan bersinergi untuk mensukseskan program kesehatan, karena program kesehatan akan berjalan baik jika ada koordinasi, saling mendukung serta memiliki mindset yang sama,” ujar Khaidir.

Diharapkannya, selain untuk mendesiminasikan capaian kinerja pelayanan kesehatan keluarga, terutama ibu dan anak, serta gizi masyarakat, juga dapat diketahui isu dan strategi pengendalian kematian ibu dan bayi serta masalah gizi.

Rakor Terpadu tersebut, diikuti 70 peserta yang terdiri dari Dinkes, Pengendalian Penduduk dan KB, UPT Rumah Sakit, Puskesmas se Beltim dan Organisasi Profesi dari IDI, IBI, PERSAGI, PPNI.(yan/kmf/3).

Comment

BERITA TERBARU